Ketentuan e-Bupot Unifikasi Terbaru yang Wajib Anda Ketahui!

e-Bupot Unifikasi: Bukti Elektronik Pemungutan Pajak.

Pajak adalah salah satu sumber pendapatan negara yang sangat penting untuk membiayai berbagai program dan kegiatan pemerintah. Untuk mengumpulkan pajak dengan efisien, pemerintah memerlukan berbagai instrumen dan mekanisme yang dapat membantu dalam pemungutan dan pelaporan pajak. Salah satu instrumen yang digunakan adalah e-Bupot Unifikasi, sebuah dokumen elektronik yang menjadi bukti atas pemungutan pajak penghasilan dalam SPT Masa PPh unifikasi.

Apa Itu Pengertian e-Bupot Unifikasi?

e-Bupot Unifikasi adalah sebuah aplikasi yang digunakan oleh wajib pajak untuk melaporkan SPT Masa PPh unifikasi dan sebagai bukti pemungutan pajak secara resmi dan sah di seluruh Indonesia. Dokumen ini diatur dalam Peraturan Dirjen Pajak Nomor PER-24/PJ/2021 tentang Bentuk dan Tata Cara Pembuatan Bukti Pemotongan/Pemungutan Unifikasi Serta Bentuk, Isi, Tata Cara Pengisian, dan Penyampaian Surat Pemberitahuan Masa Pajak Penghasilan Unifikasi. Peraturan ini mulai berlaku pada masa pajak Januari 2022 dan menggantikan PER-23/PJ/2020 yang sebelumnya berlaku.

e-Bupot Unifikasi merupakan bukti pemotongan atau pemungutan pajak penghasilan dalam SPT Masa PPh unifikasi. Hal ini berarti bahwa setiap wajib pajak yang terlibat dalam pemotongan atau pemungutan pajak penghasilan, terutama yang terkait dengan jenis PPh yang termasuk dalam PPh unifikasi, harus menggunakan e-Bupot Unifikasi untuk melaporkan dan memproses pajak yang dipotong atau dipungut.

Dokumen elektronik ini sangat penting karena tidak hanya menjadi bukti resmi atas pemungutan pajak, tetapi juga mempermudah proses pelaporan dan pembayaran pajak. Dengan adanya e-Bupot Unifikasi, wajib pajak dapat lebih efisien dalam mengelola kewajiban pajak mereka.

Sertifikat Elektronik: Syarat Penting untuk Akses e-Bupot Unifikasi

Salah satu syarat utama yang harus dipenuhi oleh wajib pajak yang ingin menggunakan aplikasi e-Bupot Unifikasi adalah memiliki sertifikat elektronik. Sertifikat elektronik ini adalah dokumen elektronik yang menyatakan bahwa pemiliknya adalah entitas yang sah dan dapat dipercaya dalam bertransaksi elektronik.

Dengan memiliki sertifikat elektronik, wajib pajak dapat mengakses dan menggunakan e-Bupot Unifikasi dengan lebih aman dan efisien. Sertifikat elektronik ini dapat digunakan untuk tanda tangan elektronik, otentikasi, dan otorisasi dalam proses pengisian dan pengiriman SPT Masa PPh unifikasi.

BACA JUGA :  Besaran PPh 21 untuk Wajib Pajak Pribadi

Proses pengajuan sertifikat elektronik dapat dilakukan secara online, yang memudahkan wajib pajak untuk memperolehnya. Selain itu, wajib pajak juga harus memperhatikan masa berlaku sertifikat elektronik mereka. Jika masa berlaku sertifikat elektronik telah habis, maka wajib pajak harus mengajukan permintaan untuk memperbarui sertifikat tersebut. Hal ini penting agar proses pelaporan pajak dapat berjalan lancar dan sesuai dengan ketentuan peraturan perpajakan yang berlaku.

Perbedaan antara e-Bupot Unifikasi dan e-Bupot PPh 23/26

e-Bupot Unifikasi dan e-Bupot PPh 23/26 adalah dua aplikasi yang digunakan dalam konteks pemotongan dan pemungutan pajak, tetapi keduanya memiliki perbedaan yang signifikan. Salah satu perbedaan utama antara keduanya adalah dalam ruang lingkup penggunaannya.

e-Bupot Unifikasi digunakan sebagai dokumen elektronik untuk bukti pemotongan atau pemungutan pajak dalam SPT Masa PPh unifikasi. Ini mencakup berbagai jenis PPh, termasuk PPh Pasal 4 Ayat (2), PPh Final 0,5%, PPh Pasal 23/26, PPh Pasal 15, dan PPh Pasal 22. Dengan kata lain, e-Bupot Unifikasi mencakup jenis PPh yang termasuk dalam PPh unifikasi.

Sementara itu, e-Bupot PPh 23/26 adalah aplikasi yang khusus digunakan untuk melaporkan pemotongan pajak atas PPh Pasal 23/26. Aplikasi ini fokus pada jenis PPh tersebut dan tidak mencakup jenis PPh lainnya. Sehingga, jika wajib pajak memiliki kewajiban untuk melaporkan pemotongan pajak PPh 23/26, mereka harus menggunakan e-Bupot PPh 23/26.

Meskipun keduanya memiliki perbedaan dalam ruang lingkup penggunaannya, baik e-Bupot Unifikasi maupun e-Bupot PPh 23/26 menyediakan fitur tanda tangan elektronik, mudah digunakan, dan dapat menghemat waktu wajib pajak dalam proses pelaporan pajak. Ini adalah upaya dari Direktorat Jenderal Pajak (DJP) untuk mempermudah proses perpajakan dan meningkatkan efisiensi dalam pengumpulan pajak.

Kriteria Pemotong PPh dalam Menggunakan SPT Masa PPh Unifikasi

Pada PER-23/PJ/2020 pasal 3, terdapat kriteria yang mengatur pemotong atau pemungut PPh yang dapat menggunakan SPT Masa PPh Unifikasi. Beberapa kriteria tersebut adalah:

  1. Membuat Lebih dari 20 Bukti Pemungutan Unifikasi dalam Satu Masa Pajak: Pemotong atau pemungut PPh yang membuat lebih dari 20 bukti pemungutan unifikasi dalam satu masa pajak memenuhi salah satu kriteria untuk menggunakan SPT Masa PPh Unifikasi.
  2. Nilai Dasar Pengenaan PPh Lebih dari Rp100.000.000 dalam Satu Masa Pajak: Jika terdapat bukti pemungutan unifikasi dengan nilai dasar pengenaan PPh lebih dari Rp100.000.000 dalam satu masa pajak, pemotong atau pemungut tersebut memenuhi syarat untuk menggunakan SPT Masa PPh Unifikasi.
  3. Membuat Bukti Pemungutan Unifikasi Objek Pajak PPh Pasal 4 Ayat (2): Pemotong atau pemungut PPh yang membuat bukti pemungutan unifikasi atas objek pajak PPh Pasal 4 Ayat (2), seperti bunga deposito atau tabungan, diskonto SBI, giro, dan transaksi penjualan saham, dapat menggunakan SPT Masa PPh Unifikasi.
  4. Sudah Menyampaikan SPT Masa Elektronik: Pemotong atau pemungut PPh harus sudah menyampaikan SPT Masa PPh elektronik sebelum dapat menggunakan SPT Masa PPh Unifikasi.
  5. Terdaftar di Kantor Pelayanan Pajak (KPP) di Lingkungan Kantor Wilayah (Kanwil) DJP Jakarta Khusus atau KPP Madya: Pemotong atau pemungut PPh harus terdaftar di KPP yang berada dalam lingkungan Kanwil DJP Jakarta Khusus atau KPP Madya.
BACA JUGA :  KPP Pratama Ngawi

Namun, penting untuk dicatat bahwa kriteria ini tidak tertera dalam peraturan baru (PER-24/PJ/2021) yang mengatur e-Bupot Unifikasi. Oleh karena itu, wajib pajak perlu memperhatikan peraturan yang berlaku pada masa pajak tertentu dan memastikan bahwa mereka memenuhi syarat untuk menggunakan SPT Masa PPh Unifikasi jika memiliki kewajiban pemotongan atau pemungutan PPh yang sesuai.

Proses Pemotongan dan Pemungutan PPh

Pemotongan atau pemungutan pajak adalah proses penting dalam pengumpulan pajak penghasilan. Ini melibatkan pemotong atau pemungut PPh yang bertanggung jawab atas pemotongan sebagian pajak yang seharusnya dibayar oleh penerima penghasilan. Proses ini dapat melibatkan berbagai jenis PPh, tergantung pada jenis transaksi dan objek pajak yang terlibat.

Ketika pemotong atau pemungut PPh melakukan pemotongan atau pemungutan, mereka harus membuat bukti pemotongan atau pemungutan unifikasi. Bukti ini berisi informasi penting tentang transaksi, nilai pajak yang dipotong atau dipungut, dan informasi pribadi wajib pajak yang bersangkutan. Bukti ini juga harus diserahkan kepada pihak yang dipotong atau dipungut PPh.

Pihak pemotong atau pemungut PPh juga memiliki kewajiban untuk melaporkan bukti pemotongan atau pemungutan unifikasi ini kepada Direktorat Jenderal Pajak (DJP) menggunakan SPT Masa PPh Unifikasi. Melalui aplikasi e-Bupot Unifikasi, proses pelaporan ini dapat dilakukan dengan lebih efisien dan akurat.

Bukti pemotongan atau pemungutan unifikasi dapat berupa dokumen elektronik yang sah dan resmi. Ini berarti bahwa dokumen ini memiliki keabsahan hukum dan dapat digunakan sebagai dasar untuk pembayaran pajak oleh pihak yang dipotong atau dipungut. Dengan adanya dokumen elektronik ini, proses pelaporan dan pembayaran pajak menjadi lebih transparan dan terstruktur.

Kapan e-Bupot Unifikasi Diberlakukan

Pemilihan e-Bupot Unifikasi sebagai instrumen pelaporan dan bukti pemungutan pajak telah diatur dalam peraturan yang berlaku sejak masa pajak Januari 2022. Oleh karena itu, setiap pemotong atau pemungut PPh yang memenuhi kriteria yang telah ditetapkan harus mulai menggunakan e-Bupot Unifikasi dalam proses pemotongan dan pemungutan pajak mereka mulai masa pajak tersebut.

BACA JUGA :  Pengertian SSP (Surat Setoran Pajak)

Selain itu, pelaporan dan pembayaran pajak menggunakan SPT Masa PPh Unifikasi juga harus dilaksanakan mulai masa pajak April 2022 berdasarkan peraturan terbaru. Hal ini memberikan waktu bagi wajib pajak untuk mempersiapkan diri dan memastikan bahwa mereka telah memenuhi persyaratan yang diperlukan untuk menggunakan e-Bupot Unifikasi.

Aplikasi Pajak: Memudahkan Proses Perpajakan

Dalam rangka mendukung pelaksanaan peraturan terbaru terkait e-Bupot Unifikasi dan SPT Masa PPh Unifikasi, Direktorat Jenderal Pajak (DJP) telah mengembangkan aplikasi Aplikasi Pajak. Aplikasi ini merupakan platform yang menyediakan fitur e-Bupot Unifikasi sehingga wajib pajak dapat membuat bukti pemotongan dan melaporkan SPT Masa PPh Unifikasi sesuai dengan ketentuan peraturan dan regulasi yang berlaku.

Salah satu keunggulan dari Aplikasi Pajak adalah kemudahan akses. Sebagai aplikasi berbasis web, wajib pajak dapat menggunakannya melalui perangkat apa saja yang terhubung dengan internet. Ini memberikan fleksibilitas dalam proses pelaporan pajak dan memungkinkan wajib pajak untuk mengakses aplikasi ini dari mana saja dan kapan saja.

Dengan adanya Aplikasi Pajak, wajib pajak dapat lebih mudah dan efisien dalam memenuhi kewajiban perpajakan mereka. Proses pelaporan pajak menjadi lebih transparan dan terstruktur, sehingga meminimalkan potensi kesalahan dalam pelaporan. Selain itu, fitur tanda tangan elektronik yang disediakan oleh aplikasi ini juga memastikan keabsahan dan keamanan dokumen elektronik yang dihasilkan.

Kesimpulan

e-Bupot Unifikasi adalah dokumen elektronik yang penting dalam pemungutan pajak penghasilan, terutama dalam konteks SPT Masa PPh unifikasi. Dokumen ini merupakan bukti resmi atas pemotongan atau pemungutan pajak yang dilakukan oleh pemotong atau pemungut PPh. Dengan adanya e-Bupot Unifikasi, proses pelaporan pajak menjadi lebih efisien dan transparan.

Untuk dapat menggunakan e-Bupot Unifikasi, wajib pajak harus memenuhi persyaratan, termasuk memiliki sertifikat elektronik. Selain itu, wajib pajak juga perlu memahami perbedaan antara e-Bupot Unifikasi dan e-Bupot PPh 23/26 serta memastikan bahwa mereka menggunakan aplikasi yang sesuai dengan jenis PPh yang terkait.

Penggunaan e-Bupot Unifikasi telah diatur dalam peraturan yang berlaku sejak masa pajak Januari 2022, dan pelaporan pajak menggunakan SPT Masa PPh Unifikasi harus dilaksanakan mulai masa pajak April 2022. Dalam pelaksanaannya, wajib pajak dapat memanfaatkan aplikasi Aplikasi Pajak yang menyediakan fitur e-Bupot Unifikasi untuk memudahkan proses perpajakan mereka.

Dengan demikian, e-Bupot Unifikasi adalah salah satu upaya dari Direktorat Jenderal Pajak untuk memodernisasi dan mempermudah sistem perpajakan di Indonesia. Melalui pemanfaatan teknologi informasi dan aplikasi yang canggih, proses perpajakan diharapkan dapat berjalan lebih efisien, akurat, dan transparan, sehingga memberikan manfaat bagi semua pihak yang terlibat dalam sistem perpajakan negara.

Referensi:

  • Peraturan Dirjen Pajak Nomor PER-24/PJ/2021 tentang Bentuk dan Tata Cara Pembuatan Bukti Pemotongan/Pemungutan Unifikasi Serta Bentuk, Isi, Tata Cara Pengisian, dan Penyampaian Surat Pemberitahuan Masa Pajak Penghasilan Unifikasi

Ikuti terus bloghrd.com untuk mendapatkan informasi seputar HR, karir, info lowongan kerja, juga inspirasi terbaru terkait dunia kerja setiap harinya!


Putri Ayudhia

Putri Ayudhia

Putri Ayudhia adalah seorang penulis konten SEO dan blogger paruh waktu yang telah bekerja secara profesional selama lebih dari 7 tahun. Dia telah membantu berbagai perusahaan di Indonesia untuk menulis konten yang berkualitas, SEO-friendly, dan relevan dengan bidang HR dan Psikologi. Ayudhia memiliki pengetahuan yang kuat dalam SEO dan penulisan konten. Dia juga memiliki pengetahuan mendalam tentang HR dan Psikologi, yang membantu dia dalam menciptakan konten yang relevan dan berbobot. Dia memiliki keterampilan dalam melakukan riset pasar dan analisis, yang membantu dia dalam menciptakan strategi konten yang efektif.
https://bloghrd.com