Berbagai Contoh Cara Membuat Faktur Penjualan

Panduan Lengkap Cara Membuat Faktur Penjualan dengan Efisien:

Faktur penjualan adalah salah satu dokumen yang sangat penting dalam dunia bisnis. Ini merupakan bukti tagihan yang dikeluarkan oleh Pengusaha Kena Pajak (PKP) kepada konsumen atas pembelian Barang Kena Pajak (BKP) atau Jasa Kena Pajak (JKP).

Faktur penjualan bukan hanya sekadar tanda terima transaksi, tetapi juga merupakan alat yang membantu dalam pengelolaan keuangan perusahaan serta kepatuhan terhadap peraturan perpajakan yang berlaku.

Dalam panduan ini, kami akan menjelaskan secara rinci tiga cara berbeda untuk membuat faktur penjualan: secara manual, menggunakan Microsoft Excel, dan melalui software akuntansi. Kami juga akan mengulas bagaimana Aplikasi Pajak dapat memudahkan PKP dalam pembuatan dan pengelolaan faktur penjualan.

Sekilas Tentang Faktur Penjualan

Sebelum kita memasuki detail pembuatan faktur penjualan, mari kita pahami pentingnya faktur penjualan dalam dunia bisnis.

Faktur penjualan bukan hanya sebuah kertas atau file digital biasa. Ini adalah bukti sah dari transaksi yang telah terjadi, dan memiliki beberapa manfaat utama:

a. Informasi Barang/Jasa

Faktur penjualan mencakup detail lengkap tentang barang atau jasa yang dibeli oleh konsumen. Ini mencakup deskripsi barang, jumlah, harga, dan informasi terkait lainnya.

b. Informasi Pembayaran

Faktur penjualan mencantumkan nilai tagihan yang harus dibayar oleh konsumen serta termin pembayaran. Hal ini membantu dalam manajemen arus kas perusahaan.

c. Bukti Koreksi

Jika terjadi kesalahan dalam pengiriman barang atau penerimaan jasa, faktur penjualan dapat digunakan sebagai bukti untuk mengajukan koreksi atau perbaikan.

d. Referensi Penjualan Kembali

Faktur penjualan dapat digunakan sebagai referensi jika konsumen berniat menjual kembali barang atau jasa kepada pihak lain.

e. Bukti Transaksi Keuangan

Faktur penjualan adalah bukti sah transaksi yang dapat digunakan dalam pembukuan keuangan perusahaan.

Cara Membuat Faktur Penjualan Secara Manual

Cara pertama untuk membuat faktur penjualan adalah secara manual. Meskipun terkesan klasik, metode ini masih relevan dan digunakan oleh banyak bisnis, terutama yang berskala kecil. Berikut adalah langkah-langkahnya:

a. Identitas Penjual dan Pembeli

  • Identitas Penjual: Tuliskan nama perusahaan, alamat, nomor telepon, dan alamat email perusahaan Anda. Ini akan membantu dalam mengidentifikasi Anda sebagai penjual.
  • Identitas Pembeli: Catat juga informasi lengkap tentang pembeli, termasuk nama, alamat, dan informasi kontak.
BACA JUGA :  PPh 21 Pegawai Tidak Tetap & Cara Perhitungannya

b. Detail Transaksi

  • Nomor Transaksi: Setiap faktur penjualan harus memiliki nomor unik yang digunakan untuk mendokumentasikan transaksi. Nomor ini harus berurutan dan dapat dilacak.
  • Tanggal Transaksi: Cantumkan tanggal ketika transaksi dilakukan. Ini adalah tanggal penting untuk menghitung jatuh tempo pembayaran.
  • Deskripsi Barang/Jasa: Tuliskan deskripsi rinci tentang barang atau jasa yang dibeli oleh konsumen. Ini mencakup nama barang/jasa, jumlah, harga satuan, dan jumlah total.
  • Subtotal: Hitung jumlah subtotal dari seluruh barang atau jasa yang dibeli oleh konsumen.
  • Pajak Pertambahan Nilai (PPN): Jika produk atau jasa Anda dikenakan PPN, tambahkan jumlah PPN ke faktur penjualan. PPN ini harus dihitung berdasarkan subtotal.
  • Total: Hitung total tagihan yang harus dibayar oleh konsumen. Total ini adalah subtotal ditambah PPN.

c. Identifikasi Transaksi

  • Nama dan Tanda Tangan Kasir: Identifikasi kasir atau penjual yang menangani transaksi. Ini bisa berupa nama dan tanda tangan kasir.
  • Nama dan Tanda Tangan Penerima: Jika barang atau jasa akan diterima oleh konsumen lain, identifikasi penerima dengan nama dan tanda tangan.
  • Stempel Resmi Perusahaan: Sebagai tanda resmi, stempel perusahaan dapat digunakan untuk membuktikan bahwa faktur penjualan ini adalah dokumen resmi dari perusahaan.

d. Keterangan Tambahan

  • Tambahkan keterangan tambahan jika diperlukan. Ini bisa berupa aturan mengenai retur barang, kebijakan pembayaran, atau informasi lain yang relevan dengan transaksi.

e. Penyimpanan Faktur

  • Pastikan untuk menyimpan salinan faktur penjualan dengan baik. Faktur ini harus dapat diakses dengan mudah jika diperlukan untuk tujuan audit atau referensi di masa depan.

Cara membuat faktur penjualan secara manual membutuhkan kehati-hatian dalam mencatat setiap detail transaksi. Ini adalah pilihan yang baik untuk bisnis kecil yang tidak memiliki volume transaksi besar.

Cara Membuat Faktur Penjualan dengan Microsoft Excel

Cara kedua untuk membuat faktur penjualan adalah menggunakan Microsoft Excel. Ini merupakan solusi yang lebih modern dan efisien, terutama jika Anda memiliki volume transaksi yang lebih tinggi. Microsoft Excel menyediakan beragam template invoice yang siap digunakan. Berikut adalah langkah-langkahnya:

a. Pilih Template Invoice

  • Buka Microsoft Excel dan cari opsi “Template Invoice” dalam menu template atau cari secara online. Excel menyediakan sejumlah desain invoice yang dapat Anda pilih sesuai dengan preferensi Anda.

b. Isi Informasi Perusahaan

  • Setelah memilih template, isi informasi perusahaan Anda di bagian yang disediakan. Ini termasuk nama perusahaan, alamat, nomor telepon, dan alamat email.
BACA JUGA :  KPP Pratama Tarakan

c. Detail Transaksi

  • Buat kolom-kolom untuk mencantumkan informasi berikut:
    • Identitas Pembeli: Nama dan alamat pembeli.
    • Nomor Transaksi: Nomor unik untuk setiap faktur.
    • Tanggal Transaksi: Tanggal ketika transaksi dilakukan.
    • Deskripsi Barang/Jasa: Daftar barang atau jasa yang dibeli, harga satuan, jumlah, dan subtotal.
    • PPN: Jika diperlukan, tambahkan kolom untuk PPN dan hitung otomatis berdasarkan subtotal.
    • Total: Hitung total tagihan otomatis berdasarkan subtotal dan PPN.

d. Identifikasi Transaksi

  • Buat ruang untuk menambahkan identifikasi kasir atau penjual, nama dan tanda tangan penerima (jika relevan), dan stempel perusahaan.

e. Keterangan Tambahan

  • Tambahkan keterangan tambahan seperti kebijakan retur barang, syarat pembayaran, atau informasi lain yang relevan.

f. Simpan Template

  • Setelah Anda membuat faktur penjualan dalam Microsoft Excel, Anda dapat menyimpannya sebagai template untuk digunakan di masa depan. Ini akan memudahkan pembuatan faktur berikutnya.

Pilihan ini sangat berguna jika Anda memiliki volume transaksi yang lebih tinggi atau ingin menyimpan catatan transaksi dengan lebih rapi. Excel menyediakan berbagai rumus otomatis untuk menghitung total, termasuk PPN.

Cara Membuat Faktur Penjualan dengan Software Akuntansi

Cara ketiga adalah menggunakan software akuntansi untuk membuat faktur penjualan. Ini adalah pilihan terbaik untuk bisnis yang memiliki volume transaksi besar dan membutuhkan sistem yang terintegrasi untuk pengelolaan keuangan. Berikut adalah langkah-langkahnya:

a. Pilih Software Akuntansi

  • Pilih software akuntansi yang sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda. Ada banyak opsi yang tersedia, mulai dari yang sederhana hingga yang lebih canggih.

b. Konfigurasi Informasi Perusahaan

  • Setelah menginstal software akuntansi, konfigurasikan informasi perusahaan Anda, termasuk nama, alamat, nomor telepon, dan detail lainnya yang diperlukan.

c. Buat Faktur Penjualan

  • Di dalam software akuntansi, Anda akan menemukan opsi untuk membuat faktur penjualan. Isi informasi yang diperlukan, seperti identitas pembeli, nomor transaksi, tanggal transaksi, deskripsi barang/jasa, jumlah, dan lain-lain.

d. Otomatisasi Perhitungan

  • Software akuntansi akan secara otomatis menghitung subtotal, PPN, dan total tagihan berdasarkan informasi yang Anda masukkan. Ini mengurangi risiko kesalahan perhitungan.

e. Identifikasi Transaksi dan Penyimpanan

  • Anda masih dapat menambahkan identifikasi kasir atau penjual, tanda tangan penerima, dan stempel perusahaan jika diperlukan. Software akuntansi biasanya menyediakan tempat untuk informasi ini.

f. Simpan dan Kelola Data

  • Data faktur penjualan yang dihasilkan oleh software akuntansi akan disimpan dengan baik dalam sistem. Anda dapat mengelola dan mencari data ini dengan mudah, serta mencetak ulang faktur jika diperlukan.
BACA JUGA :  KPP Pratama Jakarta Tambora

Pilihan ini sangat efisien dan cocok untuk bisnis yang memiliki volume transaksi yang tinggi. Software akuntansi juga dapat membantu dalam manajemen keuangan secara keseluruhan, termasuk pencatatan pendapatan, pengeluaran, dan laporan keuangan.

Cara Membuat Faktur Penjualan dengan Aplikasi Pajak

Selain tiga cara di atas, Pengusaha Kena Pajak (PKP) juga dapat menggunakan Aplikasi Pajak untuk membuat dan mengelola faktur penjualan. Aplikasi Pajak resmi Direktorat Jenderal Pajak (DJP) yang menyediakan berbagai layanan terkait perpajakan. Berikut adalah langkah-langkahnya:

a. Unduh Aplikasi Pajak

  • Unduh Aplikasi Pajak dari toko aplikasi yang sesuai dengan perangkat Anda (misalnya, Google Play Store atau App Store).

b. Registrasi dan Konfigurasi

  • Daftar dan konfigurasikan akun Anda di Aplikasi Pajak. Masukkan informasi perusahaan dan identifikasi diri Anda sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan.

c. Buat Faktur Penjualan

  • Di dalam Aplikasi Pajak, Anda akan menemukan opsi untuk membuat faktur penjualan. Isi informasi yang diperlukan, termasuk identitas pembeli, nomor transaksi, tanggal transaksi, deskripsi barang/jasa, jumlah, dan lain-lain.

d. Otomatisasi Perhitungan

  • Aplikasi Pajak akan secara otomatis menghitung subtotal, PPN, dan total tagihan berdasarkan informasi yang Anda masukkan. Ini memastikan kepatuhan terhadap peraturan perpajakan yang berlaku.

e. Identifikasi Transaksi dan Penyimpanan

  • Anda dapat menambahkan identifikasi kasir atau penjual, tanda tangan penerima (jika relevan), dan stempel perusahaan jika diperlukan. Data faktur penjualan akan disimpan dengan aman dalam aplikasi.

f. Kirim Faktur Penjualan

  • Aplikasi Pajak memungkinkan Anda untuk mengirimkan faktur penjualan langsung ke konsumen atau mitra bisnis Anda. Ini dapat dilakukan dengan cepat dan mudah.

Aplikasi Pajak merupakan pilihan yang sangat praktis, terutama bagi PKP yang ingin mengoptimalkan proses perpajakan dan transaksi bisnis.

Selain membuat faktur penjualan, aplikasi ini juga menyediakan berbagai fitur lain yang membantu dalam pengelolaan keuangan dan kepatuhan perpajakan.

6. Kesimpulan

Faktur penjualan adalah komponen penting dalam pengelolaan bisnis dan kepatuhan perpajakan.

Dalam panduan ini, kami telah membahas tiga cara berbeda untuk membuat faktur penjualan: secara manual, menggunakan Microsoft Excel, dan melalui software akuntansi. Kami juga mengenalkan Aplikasi Pajak sebagai alat praktis untuk PKP.

Pemilihan metode tergantung pada ukuran bisnis Anda, volume transaksi, dan preferensi Anda dalam mengelola dokumen keuangan.

Apapun metode yang Anda pilih, pastikan untuk mematuhi peraturan perpajakan yang berlaku dan menyimpan catatan transaksi dengan baik.

Dengan faktur penjualan yang teratur dan akurat, Anda dapat mengelola keuangan bisnis Anda dengan lebih efisien dan mematuhi peraturan yang berlaku.

Ikuti terus bloghrd.com untuk mendapatkan informasi seputar HR, karir, info lowongan kerja, juga inspirasi terbaru terkait dunia kerja setiap harinya!


Putri Ayudhia

Putri Ayudhia

Putri Ayudhia adalah seorang penulis konten SEO dan blogger paruh waktu yang telah bekerja secara profesional selama lebih dari 7 tahun. Dia telah membantu berbagai perusahaan di Indonesia untuk menulis konten yang berkualitas, SEO-friendly, dan relevan dengan bidang HR dan Psikologi. Ayudhia memiliki pengetahuan yang kuat dalam SEO dan penulisan konten. Dia juga memiliki pengetahuan mendalam tentang HR dan Psikologi, yang membantu dia dalam menciptakan konten yang relevan dan berbobot. Dia memiliki keterampilan dalam melakukan riset pasar dan analisis, yang membantu dia dalam menciptakan strategi konten yang efektif.
https://bloghrd.com