Cara Input Faktur Pajak & Impor Data Lawan Transaksi di Aplikasi e-Faktur - bloghrd.com

Pengenalan Aplikasi e-Faktur DJP Online

Dalam era digitalisasi yang semakin berkembang pesat, Direktorat Jenderal Pajak (DJP) menghadirkan sebuah inovasi yang mempermudah pengelolaan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) bagi Pengusaha Kena Pajak (PKP). Inovasi ini dikenal dengan nama e-Faktur DJP Online, sebuah aplikasi yang memungkinkan pembuatan faktur pajak secara elektronik. Dalam artikel ini, kita akan membahas lebih lanjut tentang fungsi e-Faktur, cara penggunaannya, serta berbagai hal terkait yang perlu diketahui oleh PKP.

Mengenal Fungsi e-Faktur

e-Faktur DJP Online memiliki peran yang sangat penting dalam proses perpajakan, terutama bagi PKP. Salah satu fungsi utamanya adalah menyediakan alat bagi PKP untuk menciptakan bukti transaksi yang sah terkait pungutan PPN yang telah dilakukan. e-Faktur juga menjadi dasar bagi PKP untuk melaporkan dan menyetorkan SPT Masa PPN sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Aplikasi e-Faktur ini memungkinkan PKP untuk mengelola pencatatan faktur pajak keluaran dan masukan dengan lebih efisien dan akurat. Dengan adanya sistem elektronik ini, kesalahan manusia dalam pencatatan dapat diminimalkan, sehingga meningkatkan kepatuhan perpajakan dan memudahkan PKP dalam menghadapi proses audit dari pihak berwenang.

Cara Input Faktur Pajak Keluaran

Penggunaan e-Faktur DJP Online memudahkan PKP dalam mencatat dan melaporkan faktur pajak keluaran. Faktur pajak keluaran adalah dokumen yang dikeluarkan oleh PKP kepada pelanggan yang berisi informasi terkait PPN yang dibebankan kepada pelanggan tersebut. Berikut ini adalah langkah-langkah cara input faktur pajak keluaran menggunakan e-Faktur DJP Online:

  1. Masuk ke Aplikasi e-Faktur: Langkah pertama adalah masuk ke dalam aplikasi e-Faktur DJP Online.
  2. Pilih Menu Pajak Keluaran: Setelah berhasil masuk ke aplikasi, pilih menu yang berhubungan dengan Pajak Keluaran.
  3. Administrasi Faktur: Di dalam menu Pajak Keluaran, Anda akan menemukan opsi “Administrasi Faktur.” Klik opsi ini untuk memulai proses input faktur pajak keluaran.
  4. Rekam Faktur: Setelah memilih Administrasi Faktur, selanjutnya klik tombol “Rekam Faktur.” Ini akan membuka sebuah form yang harus diisi dengan detail transaksi terkait faktur pajak keluaran.
  5. Isi Detail Transaksi: Di dalam form Rekam Faktur, lengkapi seluruh detail transaksi yang meliputi informasi mengenai lawan transaksi, tanggal transaksi, SPT, tahun pajak, nomor seri faktur, dan lainnya.
  6. Isi Data Invoice: Selanjutnya, isi data invoice yang terkait dengan faktur pajak keluaran yang sedang Anda input.
  7. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP): Terakhir, isi data NPWP yang sesuai dan tekan tombol ENTER untuk menyimpan data transaksi.
BACA JUGA :  Solusi Masalah e-Faktur Tidak Bisa Upload

Setelah langkah-langkah di atas diikuti, pastikan Anda menyimpan data transaksi dengan benar. Data faktur akan muncul di Daftar Faktur Pajak Keluaran. Proses selanjutnya adalah mengunggah data tersebut dan menunggu persetujuan. Jika persetujuan sukses, maka akan muncul keterangan “Upload Faktur Sukses.”

Cara Input Faktur Pajak Masukan

Proses input faktur pajak masukan menggunakan e-Faktur DJP Online hampir mirip dengan input faktur pajak keluaran. Namun, terdapat beberapa perbedaan yang perlu diperhatikan. Faktur pajak masukan adalah dokumen yang diterima oleh PKP dari pemasok dan berisi informasi tentang PPN yang dibayar oleh PKP kepada pemasok tersebut. Berikut adalah langkah-langkah untuk input faktur pajak masukan:

  1. Masuk ke Aplikasi e-Faktur: Langkah pertama tetap sama, yaitu masuk ke dalam aplikasi e-Faktur DJP Online.
  2. Pilih Menu Pajak Masukan: Setelah berhasil masuk ke aplikasi, pilih menu yang berhubungan dengan Pajak Masukan.
  3. Administrasi Faktur: Di dalam menu Pajak Masukan, Anda akan menemukan opsi “Administrasi Faktur.” Klik opsi ini untuk memulai proses input faktur pajak masukan.
  4. Rekam Faktur: Setelah memilih Administrasi Faktur, klik tombol “Rekam Faktur” untuk membuka form pajak masukan.
  5. Isi Detail Transaksi: Di dalam form Rekam Faktur pajak masukan, isi nomor faktur, NPWP, tanggal transaksi, DPP (Dasar Pengenaan Pajak), dan PPN.
  6. Perhatikan Ketentuan Masa Pajak: Pastikan Anda memeriksa ketentuan terkait masa pajak yang biasanya tidak boleh lebih dari 3 bulan sejak terbitnya faktur pajak.

Setelah mengikuti langkah-langkah di atas dan memastikan semua data telah diisi dengan benar, Anda dapat menyimpan data transaksi. Data faktur pajak masukan akan tersimpan dalam aplikasi e-Faktur DJP Online.

Cara Menambah Data Lawan Transaksi di e-Faktur

PKP seringkali bertransaksi dengan berbagai pihak yang berbeda. Dalam penggunaan aplikasi e-Faktur DJP Online, PKP diberi kemampuan untuk menambahkan data lawan transaksi dengan mudah. Data lawan transaksi ini mencakup informasi mengenai pihak yang terlibat dalam transaksi, seperti NPWP, alamat, dan kontak. Berikut adalah langkah-langkah cara menambah data lawan transaksi di e-Faktur DJP Online:

  1. Menu Referensi: Masuk ke dalam aplikasi e-Faktur DJP Online dan cari menu “Referensi.”
  2. Pilih Menu Lawan Transaksi: Dalam menu Referensi, temukan opsi “Lawan Transaksi” dan pilih menu ini.
  3. Administrasi Lawan Transaksi: Setelah memilih Lawan Transaksi, Anda akan melihat submenu “Administrasi Lawan Transaksi.” Klik submenu ini.
  4. Tambah Data Lawan Transaksi: Di dalam submenu Administrasi Lawan Transaksi, Anda dapat menambahkan data lawan transaksi dengan memilih perintah “Tambah.” Selanjutnya, isi data lawan transaksi sesuai dengan informasi yang dimiliki.
BACA JUGA :  KPP Pratama Gresik Utara

Setelah langkah-langkah di atas dilakukan, data lawan transaksi akan tersedia dalam aplikasi e-Faktur DJP Online. Ini memungkinkan PKP untuk lebih mudah dan cepat mencatat transaksi dengan berbagai pihak yang berbeda.

Cara Mengimpor Data Lawan Transaksi di e-Faktur

Meskipun aplikasi e-Faktur DJP Online memungkinkan PKP untuk menambahkan data lawan transaksi satu per satu, dalam prakteknya, mungkin ada kasus di mana PKP memiliki banyak transaksi dengan berbagai pihak. Dalam situasi seperti ini, impor data lawan transaksi dapat menjadi solusi efisien. Berikut adalah langkah-langkah untuk mengimpor data lawan transaksi di e-Faktur DJP Online:

  1. Persiapkan Data di Excel: Langkah pertama adalah mempersiapkan seluruh data lawan transaksi dalam format Microsoft Excel. Pastikan data-data ini mencakup informasi seperti NPWP, alamat, nomor telepon, dan informasi lain yang relevan.
  2. Format Excel: Saat mengisi data dalam Excel, pastikan semua sel diatur sebagai teks dan format NPWP dimasukkan tanpa tanda baca. Selain itu, pastikan Anda menyimpan file Excel dalam format CSV.
  3. Impor Data: Kembali ke aplikasi e-Faktur DJP Online, masuk ke menu “Referensi” dan pilih submenu “Lawan Transaksi.”
  4. Impor Data Lawan Transaksi: Di dalam submenu Lawan Transaksi, Anda akan menemukan opsi untuk mengimpor data. Klik opsi ini.
  5. Pilih File: Pada tahap ini, Anda akan diminta untuk memilih file CSV yang telah Anda siapkan sebelumnya. Setelah memilih file tersebut, unggah isi file ke dalam form Impor Referensi Lawan Transaksi.
  6. Proses Impor: Setelah memeriksa bahwa format data sesuai dengan kolom-kolom yang ada, Anda dapat mengklik perintah “Proses Impor.” Data lawan transaksi akan diimpor secara otomatis ke dalam aplikasi e-Faktur DJP Online.

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, PKP dapat mengimpor data lawan transaksi dengan cepat dan efisien ke dalam aplikasi e-Faktur DJP Online. Hal ini sangat berguna jika PKP memiliki banyak transaksi dengan berbagai pihak yang berbeda.

BACA JUGA :  Ini Denda Tidak Lapor Harta di SPT! Siap-Siap Menerima SP2DK

Kesimpulan

Aplikasi e-Faktur DJP Online adalah inovasi yang signifikan dalam pengelolaan PPN bagi PKP. Fungsi utamanya adalah mempermudah pencatatan dan pelaporan faktur pajak keluaran dan masukan. Dengan e-Faktur, PKP dapat meminimalkan kesalahan manusia dalam pencatatan, meningkatkan kepatuhan perpajakan, dan memudahkan proses audit. Selain itu, PKP dapat dengan mudah menambah data lawan transaksi dan mengimpor data untuk mempercepat proses pengelolaan pajak. Dengan pengetahuan tentang cara menggunakan e-Faktur DJP Online, PKP dapat lebih efisien dalam mengelola pajak pertambahan nilai mereka.

Ikuti terus bloghrd.com untuk mendapatkan informasi seputar HR, karir, info lowongan kerja, juga inspirasi terbaru terkait dunia kerja setiap harinya!


Putri Ayudhia

Putri Ayudhia

Putri Ayudhia adalah seorang penulis konten SEO dan blogger paruh waktu yang telah bekerja secara profesional selama lebih dari 7 tahun. Dia telah membantu berbagai perusahaan di Indonesia untuk menulis konten yang berkualitas, SEO-friendly, dan relevan dengan bidang HR dan Psikologi. Ayudhia memiliki pengetahuan yang kuat dalam SEO dan penulisan konten. Dia juga memiliki pengetahuan mendalam tentang HR dan Psikologi, yang membantu dia dalam menciptakan konten yang relevan dan berbobot. Dia memiliki keterampilan dalam melakukan riset pasar dan analisis, yang membantu dia dalam menciptakan strategi konten yang efektif.
https://bloghrd.com