Cara Lapor SPT Tahunan Pribadi Melalui e-Filing DJP Online 2024

Berikut Adalah Tutorial Cara Mudah Lapor SPT Tahunan Pribadi Melalui e-Filing DJP Online Di Tahun 2024:

Setiap tahunnya, wajib pajak orang pribadi di Indonesia harus melaporkan pajak penghasilan mereka kepada pemerintah. Pelaporan pajak ini adalah kewajiban yang diatur dalam undang-undang perpajakan. Salah satu cara yang dapat digunakan untuk melaporkan SPT Tahunan Pribadi adalah melalui layanan e-Filing yang disediakan oleh Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Indonesia. Dalam bagian ini, kita akan membahas secara lebih rinci tentang cara melaporkan SPT Tahunan Pribadi melalui e-Filing DJP.

Dasar Hukum Lapor SPT Tahunan Pribadi Di Tahun 2024

Sebelum kita masuk ke langkah-langkah praktis melaporkan SPT Tahunan Pribadi, penting untuk memahami dasar hukum yang mengatur pelaporan ini. Dasar hukum utama untuk pelaporan SPT Tahunan Pribadi adalah Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2021 tentang Harmonisasi Peraturan Perpajakan. Dalam undang-undang ini, dijelaskan bahwa wajib pajak pribadi memiliki kewajiban untuk mengisi dan menyampaikan SPT dengan benar, lengkap, jelas, dan menandatanganinya.

Pelaporan SPT Tahunan Pribadi memiliki beberapa tujuan utama:

  1. Pembayaran atau Pelunasan Pajak: Melaporkan pembayaran atau pelunasan pajak yang telah dilakukan oleh wajib pajak sendiri atau melalui pemotongan atau pemungutan oleh pihak lain selama satu tahun pajak.
  2. Penghasilan Objek dan Bukan Objek Pajak: Melaporkan jenis-jenis penghasilan yang merupakan objek pajak dan yang bukan objek pajak.
  3. Harta dan Kewajiban: Melaporkan harta dan kewajiban yang dimiliki oleh wajib pajak.
  4. Pembayaran dari Pemotong/Pemungut: Melaporkan pembayaran yang diterima dari pemotong atau pemungut pajak sesuai dengan undang-undang pajak yang berlaku.

Jenis-Jenis Formulir Yang Digunakan Pada Proses Lapor SPT Tahunan Pribadi Di Tahun 2024

Formulir SPT Tahunan Pribadi dibedakan berdasarkan tingkat penghasilan, status pekerjaan, dan beberapa faktor lainnya. Ada tiga jenis formulir SPT Tahunan Pribadi yang umum digunakan:

  1. Formulir 1770 SS: Formulir ini digunakan oleh wajib pajak pribadi dengan penghasilan tahunan kurang dari atau sama dengan Rp60 juta. Formulir ini diperuntukkan bagi karyawan yang bekerja hanya pada satu perusahaan dan sudah bekerja minimal satu tahun.
  2. Formulir 1770 S: Formulir 1770 S digunakan oleh wajib pajak pribadi dengan penghasilan tahunan lebih dari Rp60 juta. Selain itu, formulir ini juga digunakan oleh wajib pajak pribadi yang bekerja di dua perusahaan atau lebih dalam satu tahun.
  3. Formulir 1770: Formulir ini digunakan oleh wajib pajak pribadi yang memiliki status pekerjaan sebagai pemilik usaha, tenaga ahli tertentu (seperti pengacara atau dokter), atau yang menerima penghasilan pasif (seperti dividen, bunga, atau royalti).
BACA JUGA :  Begini Ketentuan Biaya Jabatan yang Perlu Dipahami

Panduan Lengkap 17 Langkah Cara Lapor SPT Tahunan Pribadi Secara Online Melalui e-Filing DJP Di Tahun 2024

Penting bagi setiap wajib pajak pribadi untuk melaporkan SPT Tahunan mereka dengan tepat dan tepat waktu. Saat ini, proses pelaporan SPT Tahunan pribadi bisa dilakukan secara online melalui DJP Online atau melalui penyedia jasa aplikasi perpajakan (PJAP) mitra resmi DJP. Kami akan membahas secara rinci cara melaporkan SPT Tahunan pribadi Anda melalui DJP Online, langkah demi langkah.

Langkah 1: Membuat Akun DJP Online

Sebelum Anda dapat mulai melaporkan SPT Tahunan pribadi secara online, pastikan Anda telah membuat akun di DJP Online. Akun ini tidak hanya diperlukan untuk pelaporan SPT, tetapi juga akan sangat berguna untuk berbagai urusan perpajakan lainnya.

Pastikan juga bahwa Anda memiliki e-Fin, yang merupakan nomor identifikasi dari DJP yang diperlukan untuk pelaporan pajak online. Jika Anda belum memiliki e-Fin, Anda dapat menemukan panduan tentang cara mendapatkannya di situs web DJP.

Langkah 2: Masuk ke Akun DJP Online

Setelah memiliki akun dan e-Fin, langkah selanjutnya adalah masuk ke akun DJP Online Anda. Kunjungi situs web DJP Online dan klik “Login” untuk mengakses akun pribadi Anda. Masukkan nomor NPWP atau NIK, password, dan captcha dengan benar, lalu klik “Login” untuk masuk ke dashboard atau homepage akun Anda.

Langkah 3: Mulai Proses Pelaporan

Setelah berhasil masuk ke akun Anda, Anda dapat memulai proses pelaporan. Klik tab “Lapor” untuk melanjutkan. Di halaman ini, Anda akan melihat beberapa opsi pelaporan, pilih “e-Filing” untuk melakukan pelaporan dengan mengisi formulir SPT secara online di situs DJP Online.

Langkah 4: Buat SPT Tahunan

Kemudian, klik tab “Buat SPT” untuk memulai proses pembuatan SPT Tahunan. Di halaman ini, Anda akan diminta untuk menjawab beberapa pertanyaan yang akan membantu Anda memilih formulir SPT yang sesuai. Pastikan untuk mengisi pertanyaan-pertanyaan ini dengan benar, karena ini akan memastikan Anda menggunakan formulir yang tepat.

Langkah 5: Isi Formulir SPT Secara Online

Setelah menjawab pertanyaan-pertanyaan di atas, Anda akan diarahkan untuk mengisi formulir SPT secara online. Anda akan melihat berbagai bagian formulir yang perlu diisi. Pertama, Anda akan diminta untuk mengisi tahun pajak, status SPT, dan status pembetulan (jika ada). Klik “Selanjutnya” setelah Anda selesai mengisi bagian ini.

Langkah 6: Isi Informasi Penerimaan PPh

Kemudian, Anda akan diminta untuk mengisi informasi tentang penerimaan PPh yang Anda terima dari pemotong/pemungut pajak penghasilan oleh pihak lain atau PPh yang ditanggung pemerintah. Informasi ini biasanya dapat ditemukan di Formulir 1721 A1 atau 1721 A2 yang Anda terima dari perusahaan atau instansi pemerintah tempat Anda bekerja (bagi karyawan).

Langkah 7: Isi Penghasilan Bersih

Selanjutnya, Anda akan diminta untuk melanjutkan dengan mengisi penghasilan neto atau jumlah penghasilan bersih yang Anda terima. Informasi ini juga dapat ditemukan dalam formulir 1721 A1 atau 1721 A2 Anda.

BACA JUGA :  PAS Final : Pengungkapan Aset Sukarela dengan Tarif Final Pasca Tax Amnesty

Langkah 8: Informasi Penghasilan Lainnya

Anda juga perlu mengisi informasi tentang penghasilan dalam negeri lainnya yang mungkin Anda terima, seperti bunga, sewa, royalti, dan lainnya. Jika Anda tidak memiliki penghasilan seperti ini, Anda dapat memilih opsi “Tidak” dan melanjutkan.

Langkah 9: Informasi Penghasilan Luar Negeri

Pada langkah ini, Anda perlu mengisi informasi tentang penghasilan luar negeri, penghasilan yang tidak termasuk objek pajak, penghasilan yang pajaknya sudah dipotong secara final, serta informasi mengenai kekayaan dan utang pada tahun pajak tersebut.

Langkah 10: Isi Jumlah Tanggungan

Jika Anda memiliki tanggungan, Anda perlu mengisi informasi mengenai jumlah tanggungan Anda pada langkah ini.

Langkah 11: Pembayaran Zakat atau Sumbangan Keagamaan

Di laman berikutnya, Anda diminta untuk mengisi informasi tentang pembayaran zakat atau sumbangan keagamaan yang mungkin Anda lakukan.

Langkah 12: Status Kewajiban Perpajakan Suami Istri dan Golongan PTKP

Selanjutnya, Anda perlu mengisi informasi tentang status kewajiban perpajakan suami istri dan golongan PTKP yang berlaku untuk Anda.

Langkah 13: PPh Pasal 24 dan Pembayaran PPh Pasal 25

Anda harus mengisi informasi apakah Anda memiliki pengembalian PPh Pasal 24 dari penghasilan luar negeri dan apakah Anda melakukan pembayaran PPh Pasal 25.

Langkah 14: Cek Penghitungan Pajak

Halaman berikutnya akan menampilkan penghitungan pajak penghasilan Anda selama tahun tersebut. Pastikan untuk memeriksanya dan memastikan bahwa semua informasi yang Anda masukkan sudah benar dan sesuai dengan formulir 1721 A1/A2 Anda.

Langkah 15: Kurang/Lebih Bayar Pajak

Halaman berikutnya akan menanyakan apakah Anda memiliki kurang/lebih bayar pajak yang merupakan hasil perhitungan pajak penghasilan di langkah sebelumnya.

Langkah 16: Pernyataan Pertanggungjawaban

Terakhir, Anda akan diminta untuk memberikan pernyataan pertanggungjawaban atas seluruh pengisian data laporan SPT PPh pribadi Anda.

Langkah 17: Selesaikan Proses Pelaporan

Ikuti instruksi terakhir yang muncul di layar Anda, dan Anda akan berhasil menyelesaikan proses pelaporan SPT Tahunan PPh pribadi secara online. Setelah berhasil, Anda akan menerima bukti pelaporan elektronik melalui email yang terdaftar pada akun perpajakan Anda.

Sekarang Anda telah berhasil melaporkan SPT Tahunan PPh pribadi Anda dengan mudah dan cepat melalui DJP Online. Jangan lupa untuk selalu memeriksa jadwal pelaporan pajak Anda agar Anda dapat tetap patuh dan menghindari denda keterlambatan. Selamat melaporkan pajak Anda!

Batas Waktu Lapor SPT Tahunan Wajib Pajak Orang Pribadi

Batas waktu untuk melaporkan SPT Tahunan Pribadi adalah tanggal 31 Maret tahun pajak berikutnya. Misalnya, jika Anda ingin melaporkan pajak untuk tahun 2022, Anda harus melakukannya sebelum tanggal 31 Maret 2023. Penting untuk mematuhi batas waktu ini karena keterlambatan dapat mengakibatkan denda.

BACA JUGA :  KPP Pratama Bau-Bau

Konsekuensi Terlambat atau Tidak Lapor SPT Tahunan Pribadi Di Tahun 2024

Melaporkan SPT Tahunan Pribadi adalah kewajiban yang harus dipenuhi oleh setiap wajib pajak. Namun, terlambat atau bahkan tidak melaporkan SPT Tahunan Pribadi dapat berakibat pada berbagai konsekuensi serius, termasuk sanksi finansial dan hukuman pidana.

Denda Terlambat atau Tidak Lapor SPT Tahunan Pribadi Di Tahun 2024

Undang-undang pajak mengatur besaran denda yang akan dikenakan kepada wajib pajak yang terlambat melaporkan SPT Tahunan Pribadi. Denda ini biasanya mencapai sebesar Rp100.000. Namun, penting untuk diingat bahwa denda ini dapat meningkat seiring berjalannya waktu jika keterlambatan pelaporan semakin lama.

Pengecualian dari Denda Terlambat atau Tidak Lapor SPT Tahunan Pribadi Di Tahun 2024

Meskipun denda dikenakan kepada wajib pajak yang terlambat melaporkan SPT Tahunan Pribadi, terdapat beberapa pengecualian yang perlu diperhatikan:

  1. Wajib pajak pribadi yang telah meninggal dunia: Jika wajib pajak pribadi telah meninggal dunia sebelum tenggat waktu pelaporan SPT Tahunan, maka denda tidak akan dikenakan kepada waris atau ahli warisnya.
  2. Wajib pajak pribadi yang sudah tidak aktif: Jika wajib pajak pribadi telah berhenti melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas, dan tidak memiliki penghasilan yang perlu dilaporkan, maka dia tidak akan dikenakan denda. Namun, penting untuk menjalani prosedur penonaktifan NPWP dengan benar.
  3. Wajib pajak pribadi yang bukan penduduk Indonesia: Wajib pajak pribadi yang bukan warga negara Indonesia dan telah meninggalkan Indonesia dengan status tidak menetap tidak lagi memiliki kewajiban untuk melaporkan SPT Tahunan Pribadi.
  4. Wajib pajak lain yang ditentukan oleh Peraturan Menteri Keuangan: Beberapa wajib pajak mungkin diberikan pengecualian berdasarkan peraturan yang dikeluarkan oleh Menteri Keuangan.

Kondisi Khusus Pengecualian Denda Dari Terlambat atau Tidak Lapor SPT Tahunan Pribadi Di Tahun 2024

Selain pengecualian di atas, terdapat juga kondisi-kondisi khusus di mana denda tidak akan dikenakan. Dalam situasi-situasi seperti:

  • Terkena kerusuhan massal.
  • Mengalami musibah kebakaran.
  • Mengalami musibah ledakan bom atau serangan terorisme.
  • Terlibat dalam perang antar suku.
  • Menghadapi kegagalan sistem komputer administrasi penerimaan negara atau perpajakan.

Dalam kondisi-kondisi ini, pihak berwenang akan mempertimbangkan pengecualian dari denda, mengingat bahwa keterlambatan atau ketidakmampuan untuk melaporkan SPT Tahunan Pribadi disebabkan oleh kejadian di luar kendali wajib pajak.

Namun, penting untuk diingat bahwa ini adalah pengecualian yang berlaku dalam situasi-situasi tertentu. Oleh karena itu, sebaiknya wajib pajak tetap memenuhi kewajiban pelaporan pajaknya secara tepat waktu untuk menghindari konsekuensi yang dapat timbul akibat terlambat atau tidak melaporkan SPT Tahunan Pribadi.

Kesimpulan: Cara Lapor SPT Tahunan Pribadi Melalui e-Filing DJP Online Di 2024 Lebih Mudah

Melaporkan SPT Tahunan Pribadi adalah kewajiban yang harus dipenuhi oleh setiap wajib pajak orang pribadi di Indonesia. Ini merupakan langkah penting dalam memastikan kepatuhan perpajakan dan kontribusi kepada negara. Melalui e-Filing DJP, wajib pajak dapat melaporkan pajak mereka dengan lebih efisien dan tepat waktu.

Untuk memastikan ketaatan perpajakan yang baik, penting untuk memahami dasar hukum yang mengatur pelaporan pajak dan jenis formulir yang digunakan. Selain itu, wajib pajak harus menyadari batas waktu pelaporan dan potensi konsekuensi jika melaporkan SPT terlambat.

Dengan mengikuti proses pelaporan yang benar dan tepat waktu, wajib pajak dapat menjalankan kewajiban mereka dengan baik dan menghindari sanksi pajak yang tidak perlu.

Referensi:

  • UU No. 7 Tahun 2021 atau Undang-Undang Harmonisasi Peraturan Perpajakan

Ikuti terus bloghrd.com untuk mendapatkan informasi seputar HR, karir, info lowongan kerja, juga inspirasi terbaru terkait dunia kerja setiap harinya!


Putri Ayudhia

Putri Ayudhia

Putri Ayudhia adalah seorang penulis konten SEO dan blogger paruh waktu yang telah bekerja secara profesional selama lebih dari 7 tahun. Dia telah membantu berbagai perusahaan di Indonesia untuk menulis konten yang berkualitas, SEO-friendly, dan relevan dengan bidang HR dan Psikologi. Ayudhia memiliki pengetahuan yang kuat dalam SEO dan penulisan konten. Dia juga memiliki pengetahuan mendalam tentang HR dan Psikologi, yang membantu dia dalam menciptakan konten yang relevan dan berbobot. Dia memiliki keterampilan dalam melakukan riset pasar dan analisis, yang membantu dia dalam menciptakan strategi konten yang efektif.
https://bloghrd.com