Mengenal Faktur Pajak Masukan dan Cara Pelaporannya

Faktur pajak masukan adalah salah satu aspek yang sangat penting dalam sistem perpajakan, terutama dalam kerangka Pajak Pertambahan Nilai (PPN). Faktur pajak jenis ini merupakan alat bukti yang digunakan oleh PKP pembeli untuk mencatat pungutan pajak yang dilakukan oleh PKP penjual saat penyerahan Barang Kena Pajak (BKP) atau Jasa Kena Pajak (JKP). Namun, seiring dengan pentingnya faktur pajak masukan, terdapat peraturan ketat yang harus diikuti oleh PKP agar pajak masukan dapat dikreditkan dengan benar.

Apa Itu Pengertian Faktur Pajak Masukan?

Sebelum kita masuk lebih jauh, mari kita pahami terlebih dahulu apa yang dimaksud dengan pajak masukan. Pajak masukan adalah pajak yang harus dibayar oleh Pengusaha Kena Pajak (PKP) ketika mereka membeli BKP atau JKP.

Pajak ini harus dibayar oleh PKP sebagai bagian dari transaksi pembelian mereka. Dalam konteks PPN, rumus umum yang berlaku adalah bahwa PKP mengkreditkan pajak masukan dengan pajak keluaran dalam masa pajak yang sama.

Jika dalam suatu masa pajak PKP memiliki pajak keluaran yang lebih besar dari pajak masukan yang mereka bayarkan, maka mereka harus membayarkan selisih tersebut ke kas negara. Sebaliknya, jika pajak masukan lebih besar daripada pajak keluaran dalam masa pajak tersebut, kelebihan pajak masukan tersebut dapat dikompensasikan ke masa pajak berikutnya atau dimintakan restitusi.

Artinya, jumlah PPN yang harus dibayar oleh PKP tidak selalu konstan. Jumlah ini berfluktuasi berdasarkan selisih antara pajak masukan yang dibayarkan oleh PKP dan pajak keluaran yang dipungut oleh mereka selama suatu periode pajak tertentu.

BACA JUGA :  Apa Itu SP2DK (Surat Permintaan Penjelasan atas Data dan Keterangan)?

Persyaratan Faktur Pajak Masukan

Pada titik ini, kita telah memahami bahwa faktur pajak masukan adalah alat yang digunakan untuk mencatat pajak masukan yang telah dibayar oleh PKP. Namun, tidak semua faktur pajak dapat digunakan sebagai pajak masukan. Faktur pajak yang dapat dikreditkan harus memenuhi persyaratan tertentu, sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam Pasal 13 ayat 5 dan ayat 9 Undang-Undang Nomor 42 Tahun 2009 tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah.

Berikut adalah informasi yang harus tercantum dalam faktur pajak agar dapat dianggap sah:

  1. Data Penjual dan Pembeli: Faktur pajak harus mencantumkan nama, alamat, dan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP) dari PKP yang menyerahkan BKP/JKP dan PKP pembeli BKP atau penerima JKP. Informasi ini penting untuk memastikan bahwa faktur pajak tersebut terkait dengan transaksi yang sesuai.
  2. Detail Transaksi: Faktur pajak harus mencantumkan jenis barang atau jasa yang disertakan dalam transaksi, jumlah Harga Jual atau Penggantian, dan potongan harga jika ada. Ini membantu dalam perhitungan PPN yang harus dibayarkan atau dikreditkan.
  3. Pajak yang Dipungut: Faktur pajak harus mencantumkan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) yang dipungut dan, jika berlaku, Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM). Ini mencerminkan jumlah pajak yang telah dibayarkan oleh pembeli kepada penjual.
  4. Nomor Seri dan Tanggal: Setiap faktur pajak harus memiliki kode, nomor seri, dan tanggal pembuatan yang unik. Informasi ini membantu dalam pelacakan dan pengelolaan faktur pajak.
  5. Tanda Tangan Sah: Faktur pajak harus ditandatangani oleh pihak yang berhak untuk menandatanganinya. Tanda tangan ini mengesahkan keabsahan faktur pajak.

Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Melaporkan Faktur Pajak Masukan

Proses pelaporan faktur pajak masukan merupakan langkah penting dalam administrasi pajak. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh PKP saat mereka melaporkan faktur pajak masukan:

BACA JUGA :  KPP Pratama Surabaya Krembangan

Data Faktur

PKP harus memastikan bahwa data yang tercantum dalam faktur pajak telah diisi dengan benar. Terutama, NPWP pembeli harus benar-benar sesuai. Kesalahan dalam NPWP pembeli dapat mengakibatkan kegagalan saat data faktur tersebut diunduh dan diajukan ke Direktorat Jenderal Pajak (DJP).

Sistem e-Faktur

Pemerintah Indonesia telah mengadopsi sistem e-Faktur untuk memudahkan pelaporan dan administrasi perpajakan. Sistem ini memungkinkan PKP untuk secara langsung memasukkan data dari faktur yang diterima ke dalam sistem. Oleh karena itu, PKP harus memahami penggunaan sistem e-Faktur untuk memastikan korelasi yang akurat antara faktur pajak masukan dan pajak yang harus dibayar atau dikreditkan.

Kepatuhan Peraturan

PKP harus mematuhi peraturan yang berlaku terkait dengan faktur pajak. Ini mencakup penggunaan e-Faktur, pelaporan tepat waktu, dan pemenuhan persyaratan faktur pajak. Pelanggaran terhadap peraturan ini dapat mengakibatkan sanksi administratif atau pidana.

Kesimpulan

Faktur pajak masukan adalah instrumen penting dalam administrasi perpajakan yang digunakan oleh PKP untuk mencatat pajak masukan yang telah dibayar saat pembelian BKP atau JKP. Pajak masukan adalah pajak yang harus dibayar oleh PKP karena pembelian ini.

Namun, untuk dapat mengkreditkan pajak masukan, faktur pajak harus memenuhi persyaratan tertentu yang mencakup data penjual, pembeli, detail transaksi, pajak yang dipungut, nomor seri, tanggal, dan tanda tangan sah.

Selain itu, PKP harus memastikan kepatuhan dengan peraturan yang berlaku dan menggunakan sistem e-Faktur jika diperlukan. Memahami pentingnya faktur pajak masukan dan mematuhi aturan yang berlaku akan membantu PKP menjalankan kewajiban perpajakannya dengan benar dan menghindari sanksi yang mungkin diberlakukan oleh Direktorat Jenderal Pajak. Dengan demikian, faktur pajak masukan bukan hanya dokumen transaksi, tetapi juga alat penting dalam pemenuhan tanggung jawab perpajakan.

BACA JUGA :  THR Pensiunan: Ini Pengertian, Waktu Pencairan, hingga Besarannya

Referensi:

  • Pasal 13 ayat 5 dan ayat 9 UU no. 42 tahun 2009 tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah.
  • PER-03 Tahun 2022 tentang Faktur Pajak

Ikuti terus bloghrd.com untuk mendapatkan informasi seputar HR, karir, info lowongan kerja, juga inspirasi terbaru terkait dunia kerja setiap harinya!


Putri Ayudhia

Putri Ayudhia

Putri Ayudhia adalah seorang penulis konten SEO dan blogger paruh waktu yang telah bekerja secara profesional selama lebih dari 7 tahun. Dia telah membantu berbagai perusahaan di Indonesia untuk menulis konten yang berkualitas, SEO-friendly, dan relevan dengan bidang HR dan Psikologi. Ayudhia memiliki pengetahuan yang kuat dalam SEO dan penulisan konten. Dia juga memiliki pengetahuan mendalam tentang HR dan Psikologi, yang membantu dia dalam menciptakan konten yang relevan dan berbobot. Dia memiliki keterampilan dalam melakukan riset pasar dan analisis, yang membantu dia dalam menciptakan strategi konten yang efektif.
https://bloghrd.com