Perpajakan Indonesia, Pengertian, Fungsi dan sistem pemungutan - bloghrd.com


Pajak adalah kontribusi wajib kepada negara yang digunakan kembali untuk membiayai pengeluaran publik. Pajak memiliki beberapa fungsi penting, termasuk fungsi anggaran, mengatur, stabilitas, dan redistribusi pendapatan. Indonesia menerapkan berbagai jenis sistem perpajakan, termasuk self-assessment, official assessment, dan withholding assessment, untuk mengumpulkan pajak dari wajib pajak. Pemahaman yang baik tentang sistem perpajakan dan kewajiban perpajakan sangat penting bagi individu dan bisnis di Indonesia agar dapat mematuhi peraturan perpajakan dan mendukung pembangunan nasional.

Pengertian Pajak

Pajak adalah kontribusi wajib kepada negara yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang bersifat memaksa berdasarkan undang-undang, dengan tidak mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Dalam definisi ini, beberapa elemen kunci perlu diperjelas.

Kontribusi Wajib: Pajak adalah kewajiban finansial yang harus dipenuhi oleh individu atau badan usaha yang ditetapkan oleh undang-undang. Artinya, tidak ada pilihan untuk tidak membayar pajak jika Anda memenuhi syarat sebagai wajib pajak.

Memaksa Berdasarkan Undang-Undang: Pemerintah memiliki otoritas hukum yang mengizinkannya untuk memaksa wajib pajak untuk membayar pajak sesuai dengan peraturan yang berlaku. Ini berarti wajib pajak tidak dapat menghindari atau mengabaikan kewajibannya untuk membayar pajak.

Tidak Mendapatkan Imbalan Secara Langsung: Pajak tidak menghasilkan manfaat langsung atau imbalan yang setara kepada wajib pajak. Artinya, ketika Anda membayar pajak, Anda tidak akan menerima kompensasi atau imbalan secara langsung dari pemerintah dalam bentuk barang atau layanan tertentu.

Digunakan untuk Keperluan Negara: Penerimaan pajak digunakan oleh pemerintah untuk membiayai berbagai kegiatan dan layanan publik. Ini termasuk pembangunan infrastruktur, pendidikan, kesehatan, keamanan, dan berbagai program kesejahteraan sosial. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kemakmuran rakyat dan mendukung fungsi-fungsi negara.

BACA JUGA :  Pajak Royalti di Indonesia: Kenali Lebih Jauh Penerapannya!

Fungsi Pajak

Pajak memiliki beberapa fungsi penting dalam sistem ekonomi dan kehidupan negara. Mari kita bahas masing-masing dari fungsi-fungsi ini:

1. Fungsi Anggaran (Budgetair)

Fungsi anggaran adalah salah satu peran utama pajak. Penerimaan pajak digunakan untuk membiayai pengeluaran-pengeluaran rutin pemerintah, termasuk pembayaran gaji pegawai negeri, pemeliharaan infrastruktur, dan berbagai layanan publik lainnya. Pajak menjadi sumber pendapatan yang stabil dan dapat diandalkan bagi pemerintah dalam menjalankan operasionalnya.

Misalnya, pajak penghasilan yang dipotong dari gaji karyawan digunakan untuk membayar gaji pegawai negeri, membiayai program kesehatan, pendidikan, dan infrastruktur publik. Oleh karena itu, fungsi anggaran ini membantu pemerintah untuk memenuhi komitmennya dalam menyediakan layanan publik kepada masyarakat.

2. Fungsi Mengatur (Regulerend)

Pajak juga memiliki peran dalam mengatur perekonomian. Pemerintah dapat menggunakan instrumen perpajakan untuk mengendalikan pertumbuhan ekonomi, mendorong investasi, dan mengatur perilaku ekonomi masyarakat. Sebagai contoh, pemerintah dapat memberikan insentif pajak kepada industri tertentu untuk mendorong pertumbuhan sektor tersebut.

Di sisi lain, pemerintah juga dapat memberlakukan pajak lebih tinggi pada barang atau aktivitas tertentu untuk mengurangi konsumsi atau produksi yang dianggap merugikan lingkungan atau kesehatan masyarakat. Dengan demikian, pajak dapat digunakan sebagai alat kebijakan ekonomi untuk mencapai tujuan tertentu.

3. Fungsi Stabilitas

Pajak juga berperan dalam menjaga stabilitas ekonomi. Pemerintah dapat menggunakan perubahan tarif pajak atau kebijakan perpajakan lainnya untuk merespons perubahan ekonomi. Misalnya, dalam situasi inflasi yang tinggi, pemerintah dapat meningkatkan tarif pajak untuk mengurangi jumlah uang yang beredar di masyarakat dan mengendalikan inflasi.

BACA JUGA :  Jenis-Jenis Laporan PPh 21 untuk Karyawan

Sebaliknya, dalam situasi resesi ekonomi, pemerintah dapat memberlakukan pemotongan pajak atau memberikan insentif perpajakan lainnya untuk mendorong konsumsi dan investasi, yang dapat membantu memulihkan pertumbuhan ekonomi.

4. Fungsi Redistribusi Pendapatan

Salah satu fungsi sosial dari pajak adalah redistribusi pendapatan. Pajak dapat digunakan untuk mengurangi ketidaksetaraan pendapatan dengan mengambil sebagian pendapatan dari kelompok yang lebih kaya dan mendistribusikannya kepada mereka yang lebih miskin melalui berbagai program kesejahteraan sosial dan bantuan kebijakan lainnya.

Misalnya, pajak penghasilan progresif, yang membebankan tarif pajak yang lebih tinggi kepada individu dengan pendapatan lebih tinggi, dapat membantu mengurangi ketidaksetaraan pendapatan. Pendapatan yang diperoleh dari pajak ini kemudian dapat digunakan untuk mendukung program-program sosial seperti bantuan makanan, perumahan terjangkau, dan pendidikan gratis.

Sistem Perpajakan Indonesia

Sistem perpajakan di Indonesia mencakup beberapa jenis sistem pemungutan pajak. Ketiga sistem utama ini adalah self-assessment system, official assessment system, dan withholding assessment system. Mari kita lihat lebih detail tentang masing-masing sistem ini:

1. Self-Assessment System

Dalam self-assessment system, besarnya pajak terutang ditetapkan oleh wajib pajak. Artinya, wajib pajak memiliki tanggung jawab untuk menghitung jumlah pajak yang harus mereka bayar, memperhitungkan kredit pajak yang mereka klaim, menyetorkan pembayaran pajak, dan melaporkan pajak mereka sendiri kepada otoritas pajak.

Sistem ini memberikan otonomi lebih besar kepada wajib pajak dalam mengelola pajak mereka. Mereka harus memahami peraturan perpajakan, menjalankan perhitungan pajak secara akurat, dan melaporkan dengan benar. Otoritas pajak, seperti Direktorat Jenderal Pajak, bertanggung jawab untuk mengawasi dan memeriksa kepatuhan wajib pajak terhadap peraturan perpajakan.

Sistem self-assessment sering digunakan dalam pajak penghasilan, baik untuk individu maupun badan usaha. Pajak penghasilan pribadi, misalnya, sering kali mengharuskan wajib pajak untuk menghitung sendiri pajak yang terutang berdasarkan pendapatan mereka dan melaporkan pajak tersebut dalam pengembalian pajak tahunan.

BACA JUGA :  Mengenal Pajak Dividen dan Perhitungan Potongannya

2. Official Assessment System

Dalam official assessment system, besarnya pajak terutang sepenuhnya ditetapkan oleh institusi pemungut pajak, seperti Direktorat Jenderal Pajak. Wajib pajak dalam sistem ini bersifat pasif dan menunggu penyampaian utang pajak yang telah ditetapkan oleh institusi pemungut pajak.

Misalnya, dalam pajak pertambahan nilai (PPN), tarif pajak dan perhitungan jumlah pajak sepenuhnya ditentukan oleh peraturan perpajakan. Ketika seorang individu atau badan usaha melakukan transaksi yang dikenai PPN, mereka harus membayar jumlah PPN yang sesuai dengan peraturan tanpa melakukan perhitungan atau penetapan jumlah pajak sendiri.

3. Withholding Assessment System

Dalam withholding assessment system, besarnya pajak dihitung oleh pihak ketiga yang bukan wajib pajak dan bukan juga aparat pajak. Pihak ketiga ini bertindak sebagai agen pemungut pajak dan bertanggung jawab untuk menghitung, memotong, dan menyetorkan pajak atas nama wajib pajak.

Contoh yang paling umum dari sistem ini adalah pemotongan pajak penghasilan oleh pengusaha kepada karyawannya. Pengusaha harus menghitung dan memotong sebagian dari pendapatan karyawan mereka sebagai pajak penghasilan sebelum membayar gaji bersih kepada karyawan tersebut. Pemotongan ini kemudian disetorkan ke otoritas pajak oleh pengusaha.

Referensi: Pajak.go.id

Ikuti terus bloghrd.com untuk mendapatkan informasi seputar HR, karir, info lowongan kerja, juga inspirasi terbaru terkait dunia kerja setiap harinya!


Putri Ayudhia

Putri Ayudhia

Putri Ayudhia adalah seorang penulis konten SEO dan blogger paruh waktu yang telah bekerja secara profesional selama lebih dari 7 tahun. Dia telah membantu berbagai perusahaan di Indonesia untuk menulis konten yang berkualitas, SEO-friendly, dan relevan dengan bidang HR dan Psikologi. Ayudhia memiliki pengetahuan yang kuat dalam SEO dan penulisan konten. Dia juga memiliki pengetahuan mendalam tentang HR dan Psikologi, yang membantu dia dalam menciptakan konten yang relevan dan berbobot. Dia memiliki keterampilan dalam melakukan riset pasar dan analisis, yang membantu dia dalam menciptakan strategi konten yang efektif.
https://bloghrd.com